Gara – Gara Palasik


Tuk Lapai sadang mambaco koran sambia duduak manih di palanta rumah. Urang rumahnyo sadang pai manuka ka pasa sambia maambiak pitih tabungan di bank untuak dituka jo ameh. Iko dari advis Tuk Lapai juo nan labiah mamiliah manabuang ameh dari pado pitih karano nilai rupiah nan samakin turun sajo dari tahun ka tahun.

koin emas

“Satahun nan lalu pitih sajuta bisa pambali barang 10 macam, kok kini paliang dapek 8 macam sajonyo” baitu kiro-kiro kato Tuk Lapai. Indak lamo sasudah itu, rang rumahnyo pun pulang.

Tuk Lapai : ” Nar, alah jadi batuka pitih tu jo ameh di pasa? ”

Jawinar : ” Indak jadi do da, mungkin sabulan lai baru bisa”

Tuk Lapai :  ” Kabaa lo mangko indak jadi? Manga pulo harus manunggu sampai bulan muko?”

Jawinar : ” Tadi ambo alah pai ka bank da, nan pitih alah baambiak duo juta di rekening untuak pambali ameh. Kironyo indak cukuik pitih tu mah da, sabab harago ameh alah naiak pulo, kini alah sajuta tigo ratuih ribu saameh. Nan ambo nio cukuik pambali 2 ameh, mangko itu sabulan lai mungkin alah sampai pitihnyo da. “

Tuk Lapai : ” Ondeh… alah naik pulo harago ameh yo, sabab ambo danga kapatang haragonyo sajuta saamehnyo. “

Jawinar : ” Iyo da, ambo kiro di kampuang sajo nan ado palasik, kironyo di Jakarta ado pulo…. bisa pulo palasik mantun manaiakan harago ameh”.

Tuk Lapai : ” Palasik??? Di Jakarta??? Manaikan harago ameh??? Apo pulo mukasuik kau Nar? “

Jawinar : ” Iko mah da, kutiko ambo tanyo ka urang kadai ameh tun, baa kok lah naiak pulo harago ameh jadi sajuta tigo ratuih ribu, padahal kapatang ambo danga haragonyo sajuta saamehnyo”.

Tuk Lapai : ” Alah tu apo jawek urang kadai tu? “

Jawinar : ” Indak kami nan manaiakan doh buk, iko alah sasuai jo harago pasaran ameh dunia, alah diatur dari Jakarta dek karano palasik samakin tenggi hari ka hari. Baitu katonyo da”.

Tuk Lapai : ” Ondeh Jawinar…  itu indak palasik namonyo doh, tapi inflasi…. lai jaleh dek kau inflasi tu?

Jawinar : ” Indak doh da, apo pulo mukasuiknyo tu?

Tuk Lapai :
” Istilah maso kini tu mah…. nan manyabuikan samakin tengginyo harago barang taruih manaruih…  aden walau indak basikolah tenggi, tapi lai mangarati stek stek jo istilah ekonomi.”

wasalam – bagarah.com
Iklan

Menabung Emas Sejak Dini


 

Sebenarnya kita selalu membelanjakan uang untuk hal-hal  yang tidak perlu

Berikut  beberapa tip untuk menabung dari saya,


1. Jangan tabung dalam bentuk uang, tabunglah dalam bentuk emas.

2. Harga emas selalu aktual dari zaman dulu sampai sekarang. Pada jaman Rasullullah, harga kambing sama dengan 1 dinar, 1 dinar sama dengan 2,5 gram emas. Harga emas sekarang untuk 2.5 gram sekitar Rp. 800.000,-, berapa harga kambing? kira-kira sama bukan?

3. Belilah emas murni yg bukan berbentuk perhiasan, kalau di toko emas biasanya berbentuk pasir,  angku, mamak, bundo sarato dunsanak bisa membeli 1-2 gram setiap bulannya ( sekitar 300-600/bln)

4. Pada tahun 1982 untuk pergi haji itu diperlukan 100 dinar emas, pada saat ini kurang lebih hanya 45 dinar emas saja.

5. Kalau berdomisili di Jakarta bisa beli emas koin sertifikat PT Antam (aneka Tambang), kardar emasnya diakui internasional, apabila beli di toko emas, sebaiknya berlangganan, simpan emas tersebut di rumah ditempat tersembunyi, sebaiknya jangan tahu siapa-siapa baik itu istri atau suami.

http://www.detikfinance.com/read/2009/05/28/083958/1138483/479/investasi-emas-ala-antam

6. Mungkin 10 tahun lagi pergi haji hanya 30 emas saja, kalau kita menabung dalam bentuk uang tunai akan terkana inflasi. Sebagai contoh apabila kita menabung 10 jt saat ini, setahun kemudian nilainya hanya tinggal 9jt saja. Mengapa demikian ? dikarenakan inflasi, sebagai informasi uang yg sekarang beredar ini adalah produk yahudi, jadi selalu diturunkan nilainya setiap tahun agar kita terus mencari-cari uang, bukan begitu?

7. Jangan menyimpan emas dalam tanah, ini merupakan mitos tapi saya tidak bisa membuktikan apakah itu benar atau tidak. Akan tetapi sudah banyak sejarah dari nenek moyang dahulu, bahwa emas yg disimpan di dalam tanah sering hilang/raib tak berbekas.

Akhir kata, Selamat menabung.

Dengan menabung kita biasa dengan pola hidup sederhana, dan membeli barang yg hanya diperlukan saja, untuk apa kita beli barang lux, apa karena ingin dikatakan sukses/berhasil? keren, up to date, atau gaul (istilah abg saat ini).

Apabila kita memiliki tabungan sejumlah biaya hdup normal sehari-hari untuk setahun, kita akan memiliki ketenangan hidup, karena kita punya mobil yang ban serapnya ada 5 buah, sedangkan mobil normalnya hanya perlu 5 ban (4 terpakai 1 cadangan).

Ada sebuah kalimat bijak yang pernah saya baca, ” seseorang itu tidak akan pernah merasakan kebahagiaan apabila dia masih memiliki sifat iri terhadap apa-apa yg dimiliki oleh orang lain.”

Apabila kita tetap memaksakan membeli barang-barang tersebut – barang-barang canggih yg terkadang hanya dengan model yangg reguler sudah cukup – kita akan mengalami kekosongan jiwa karena sifat bangga yg indentik dengan kesombongan. Sombong itu sebagian dari sifat iblis , kesombongan menjauhkan kita dari Sang Khalik, jadi apakah mungkin kita bisa memperoleh kebahagiaan?

Bukan bermaksud menggurui…..hanya sekedar berbagi  mensiasati fenomena sosial yang sedang marak saat ini.