Pepatah Petitih Minangkabau >> 101 – 200


oleh : Alm. Idrus Hakimy Dt Rajo Panghulu

101. Bakato sapatah dipikiri, bajalan salangkah madok suruik.

Setiap yang akan dikatakan hendaklah dipikirkan lebih dahulu, sehingga perkataan itu tidak menyinggung orang lain.

102. Bajalan paliharolah kaki, maliek paliharolah mato.

Menurut adat berjalan dan melihat, bahkan setiap gerak dan perilaku hendaklah diawasi, jangan sampai merussak perasaan orang lain.

103. Bukik putuih rimbo kaluang, dirandang jaguang dihanggusi. Hukum putuih badan tabuang, dipandang gunuang ditangisi.

Seseorang yang berpantun diwaktu dia akan menjalani hukuman karena melawan penjajah Belanda.

104. Camin nan tidak namuah kabua, palito nan tidak kunjuang padam.

Ajaran Adat/Syarak di Minangkabau bagaimanapun tetap dicintai dan dihormati oleh masyarakatnya

105. Cadiak jan bambuang kawan, gapuak nan usah mambuang lamak, tukang nan tidak mambuang kayu.

Dalam pergaulan hendaklah bisa mempergunakan semua orang, jangan dengan jalan bertindak sendiri, walaupun cukup mempunyai kecerdasan.

106. Condong jan kamari rabah, luruih manantang barieh Adat.

Didalam pergaulan hendaklah mempunyai pendirian yang kokoh, dan selalu dijalan yang benar.

107. Cupak basitalago panuah, undang maisi kandak, bak kain pambaluik tubuah, paralu dipakai tak buliah tidak.

Adat dan Syarak di Minangkabau adalah dua ajaran yang mutlak dipakai dan diamalkan.

108. Capek kaki ringan tangan, capek kaki indak panaruang, ringan tangan bukan pamacah.

Sifat pemuda-pemudi yang terpuji dan dikehendaki oleh Adat dan agama di Minangkabau, yakni tangkas dan kesatria tetapi tidak melampaui kesopanan.

109. Cadiak malam biguang siang, gilo maukia kayu tagak.

Seseorang yang panjang angan-angan, tetapi satupun tak dapat dikerjakannya, rencana tinggal rencana, mempunyai sifat pemalas.

110. Cancang tadadek jadi ukia, kuah talenggang ateh nasi.

Suatu pekerjaan yang tidak terduga salah melaksanakannya, tetapi karena keahliannya dapat menjadi baik.

111. Cinto banyak parisau ragu, budi manunggu di ulemu, paham babisiak didalam bathin.

Sifat seseorang yang selalu mengelamun, tetapi tak berani melahirkan maksud hati.

112. Caliak anak pandang minantu, mato nan condoang ka nan elok.

Seorang ibu/bapak hendaklah mencari menantunya yang sesuai dengan anaknya.

113. Calak-calak ganti asah, pananti tukang manjalang datang, panunggu dukun manjalang tibo.

Seseorang yang dapat bertindak sementara tenaga yang diharapkan dan ditunggu datang, ( memberikan pertolongan pertama )

114. Cabua samo dibuang, usua samo dipamain.

Setiap kita harus menjauhi perbuatan cabul, dan selalulah mempergunakan informasi dengan sebaik-baiknya.

115. Dek ribuik rabahlah padi, dicupak datuak tumangguang, hiduik kalau tidak babudi, duduak tagak kamari tangguang.

Seseorang yang tidak berbudi pekerti yang baik maka hidupnya dalam masyarakat serba susah dan sukar mendapat teman.

116. Dicancang pua manggarik andilau.

Seorang membikin malu semua keluarga merasa malu.

117. Dimudiak tubo dilapeh, dihilia lukah mananti, ditanggah jalo takambang, dilua parangkok makan.

Suatu pekerjaan dalam masyarakat, atau suatu persoalan yang tidak dapat mengelakan diri dari padanya.

118. Dek ketek taanjo-anjo, lah gadang tabao-bao, lah tuo tarubah tido, sampai mati manjadi paranggai.

Setiap pekerjaan yang dibiasakan mengerjakannya semenjak kecil baik atau buruk, sukar untuk merobahnya, bahkan sampai mati tetap akan merupakan pakaian.

119. Dimano kain kabaju, diguntiang indaklah sadang, lah takanak mangko diungkai, dimano nagari namuah maju, Adat sajati nanlah hilang, dahan jo rantiang nan dipakai.

Kamajuan suatu negri di Minangkabau, tidak akan dapat dicapaidengan baik, kalaukiranya ajaran Adat diamalkan tidak sepenuh hati, atau tinggal sebutan.

120. Dalam aia buliah diajuak, dalam hati siapo tahu.

Manusia bisa mengetahui yang lahir, yang bathinnya dalam hati manusia hanya Tuhan yang mengetahuinya.

121. Dimano bumi dipijak, disinan langik dijunjuang, dimano sumua dikali disinan aia disauak, dimano nagari diunyi disinan Adat dipakai.

Ajaran Adat Minangkabau dapat diamalkan dimana saja, asal pandai menyesuaikan diri dengan masyarakat yang kita gauli.

122. Darah samo dikacau, dagiang samo dilapah, tanduak samo ditanam.

Meresmikan penggangkatan atau penobatan suatu jabatan didalam Adat seperti melantik penghulu.

123. Dihannyuik ka aia dareh, dibuang katah lakang.

Membuang segala sifat-sifat yang jelek dan meninggalkan segala perbuatan yang tercela, tidak ingin mengulang kembali.

124. Dibaok ribuik dibaok angin, dibaok pikek dibaok langgau, muluik jo hati kok balain pantangan Adat Minangkabau.

Lain dimulut lain dihati, tidak sesuai kata dengan perbuatan adalah larangan dalam Adat Minangkabau.

125. Dikaji Adat nan ampek, itu pusako tanah Minang. Nak tuah cari sapakaik, nak cilako bueklah silang.

Bersatu teguh dan kuat, bercerai dan berpecah belah adalah kelemahan dan kehancuran.

126. Ditiliak duduak hukum Adat, ateh bainah nan duo baleh. Sarintiak kudarat jo iradat, dikurasai soko mangko nyo jaleh.

Untuk memahami dan mendalami ajaran Adat dan filsafatnya perlu menghendaki ketekunnan dan mau memahami arti yang tersirat.

127. Diatua cupak nan duo, dikaji kato nan ampek, dalam tambolah tasuo, paham disinan mangko dapek.

Kalu untuk mendalami ajaran Adat dan filsafatnya jangan hanya sekedar menangapi arti lahir kata, tetapi perlu dipahami arti yang tersirat dibelakangnya.

128. Dibilang kato nan ampek, partamo kato pusako, sanang hati santoso tampek, disinan ado raso mardeka.

Kemerdekaan itu baru dapat dirasakan hasilnya apabila pembangunan dibidang kesejahteraan hidup dan tempat kediaman telah cukup dan selesai.

129. Dubalang kato mandareh, pagawai kato basipaik, antaro masin jo padeh, disinan raso mangkonyo dapek.

Setelah dibandingkan ajaran Adat Minangkabau dengan Adat Adat lain, maka disana baru jelas nilainya yang baik.

130. Dek rajin pandai nan datang, dek malu buruak tasuo, hari pagi mananti patang, insyaflah diri dengan tubuah.

Ingatlah didalam hidup, muda akan menjadi tua, tua akan kembali kepada asalnya yakni kembali kepada tanah.

131. Deta batiak basaluak timbo, pakaian bangsawan rang di Minang. Dek cadiak niniak nan baduo, dituka bantuak deta datang.

Kebijaksanaan yang baik yang dapat diamalkan dalam pergaulan hidup, menjamin hubungan baik sesama angota masyarakat yang datang dan yang menanti.

132. Dibukak buhua deta datuak, disamek kain saluak timbo. Kok gapuak lamak tak dibuang, dek pandai alam santoso.

Kebijaksanaan dalam pergaulan, pandai menyesuikan diri menimbulkan hubungan yang harmonis sesama anggota masyarakat.

133. Dibaliak pandakian ado panurunan, dibaliak panurunan ado pandakian.

Dibalik kesusahan ada kemudahan, dibalik penderitaan ada kesenangan.

134. Ditiliak barieh jo balabeh, jo papatah pakaian rang panghulu. Supayo budi samo marateh, nak tantu ruweh jo buku.

Kalau budi diamalkan dalam pergaulan, dapat menentukan seseorang baik dan buruk.

135. Didalam luhak nan tigo, untuak padoman dalam hiduik, kato kiasan didalamnyo, indaklah paham kok indak dirunuik.

Ajaran Adat Minangkabau banyak mengandung kiasan dan perumpamaan, tidaklah dapat dipahami kalau tidak benar didalami.

136. Dimaso tuo mangucambah, bukanlah tuo manyularo, sungguah kasumba alah merah tibo disago nan nyato bana.

Tentang sumber pepatah budi merah sago jadi pilihan, walaupun ada yang merah selain dari sago.

137. Dimano asa titiak palito, dibaliak telong nan batali, dari mano asa niniak moyang kito iyo dilereang gunuang marapi.

Orang Minang asal mula keturunannya ialah dilereng gunung merapi Pariangan Padang Panjang.

138. Diagak mangko diagiah, dibaliak mangko dibalah.

Setiap pekerjaan yang akan dikerjakan hendaklah dipikirkan semasak-masaknya, dan buatlah rencana kerja.

139. Elok baso tak katuju, baik baso tak manantu.

Seseorang yang kurang perhitungan dalam pergaulan terlalu royal dengan kawan.

140. Elok diambiak jo etongan, buruak dibuang jo mufakaik.

Didalam Adat setiap yang tidak baik, dibuang baik-baik dengan perhitungan dan musyawarah, begitupun yang baik perlu diambil dengan mufakat.

141. Elok sairiang jo juru mudi, elok saiyo jo sakato, kok pandai bamain budi, nan lia jinak malakok.

Kalau pergaulan dilengkapi dengan budi yang baik dan tinggi, segala kesukaran dapat diatasi.

142. Elok nan tidak mangalua, gadang nan indak mangatanggah.

Seseorang yang tidak berani mengeluarkan pendapatnya dalam pergaulan.

143. Elok bak karabang talua itiak, eloknyo tabuang juo, indak babaliak naik lai.

Orang pandai dan cerdik, tetapi tidak mempergunakan kepandaiannya dan kecerdasan untuk kepentingan orang banyak.

144. Elok tungkuih tak barisi, gadak agak tak manyampai.

Seseorang yang lagaknya seperti orang pandai terlalu jelimet tetapi tidak berhasil.

145. Elok nagari dek panghulu, elok tapian dek nan mudo, elok masajik dek tuanku, elok rumah dek bundo kanduang.

Baik suatu negari karena pimpinannya, begitupun Masjid, tepian karena pemuda pemudi yang tinggi budinya.

146. Faham insyaf faham nan haniang, faham sangko didoroang hati.

Keinsyafan yang sungguh datang dari hati akan menimbulkan kecintaan untuk berbuat kebaikan.

147. Faham sak barisi antah, faham waham bambao lalai.

Keragu-raguan karena kurang keinsyafan, ia akan membawa kepada kelalaian dalam suatu pekerjaan yang dilaksanakan.

148. Faham yakin ulemu tatap, ujuik satu pangang bunta.

Keyakinnan akan membawa ketetapan hati, dan tekun menghadapi sesuatu pekerjaan.

149. Faham arieh balawan banyak, faham cadiak maangan urang.

Mempunyai faham yang terlalu arief menimbulkan sak wasangka, dan cerdik yang tidak dengan pengetahuan akan selalu merugikan diri sendiri.

150. Faham waham mambao lalai, faham mati mangunyah bangkai.

Ragu membawa kelalaian, cemburu buta merugikan diri sendiri.

151. Gadang ombak caliak kapasianyo, gadang kayu caliak kapangkanyo.

Menilai seseorang jangan dari pakaiannya, tetapi nilailah dari pengetahuannya dan budi pekertinya.

152. Gadang buayo dimuaro, gadang garundang dikubangan.

Seseorang akan berkuasa dalam lingkungan dan bidangnya masing-masing.

153. Gadang sendok tak mambao, gadang suok tak manganyang, gadang antak indak lalu.

Orang yang besar bicara takabur dan sombong, biasanya tidak sebesar apa yang dibicarakannya yang dapat dibuatnya.

154. Gadang tungkuih tak barisi, gadang galogok tak bamalu.

Seseorang yang berlagak sombong dan angkuh biasanya dia kurang mempunyai rasa malu.

155. Galogok kuciang kanaiak, bak mancik palajang atah.

Seseorang yang senantiasa tergesa-gesa dalam setiap pekerjaan, tetapi hasilnya sangat mengecewakan.

156. Gadang tungkuih tak barisi, tungkuih elok pangabek kurang.

Seseorang yang bertampang pandai dan pintar, tetapi sebenarnya isi kosong dari segala-galanya

157. Gadanglah aia banda baru, nampak nan dari mandi angin. Elok nan usang dipabaru, pado mancari ka nan lain.

Dari pada mencari sesuatu yang baru, lebih baik memelihara dan memperbaiki yang telah ada.

158. Gadiang tak ado nan tak ratak, tak ado mingkudu nan tak bagatah.

Sifat tersalah dan lupa itu adalah sifat bagi manusia, kecuali yang qadim hanya sifat ALLAH.

159. Gadang jan malendo, panjang jan malindih.

Kalau menjadi orang yang memegang kekuasaan jangan berbuat sekehendak hati.

160. Gadang kayu gadang bahan, ketek kayu ketek bahannyo.

Berbuatlah dalam masyarakat, baik berkorban dan bekerja sesuai dengan kemampuan kita masing-masing.

161. Gadang agiah baonggok, ketek agiah bacacah.

Setiap pembahagian dalam bersama hendaklah disesuaikan dengan hasi yang diperoleh.

162. Gayuang basambuik, kato bioso bajawab, himbau basahuti.

Kebaikan orang lain hendaklah dibalas dengan kebaikan dengan ikhlas dan jujur.

163. Gabak dihulu tando kahujan, cewang dilangiek tando kapaneh.

Ada suatu alamat dan tanda-tanda menunjukkan mara bahaya akan datang, atau kerusuhan akan terjadi.

164. Garuih tak namuah hilang walau nan luko lah sambuah bana.

Suatu kejahatan yang dibuat seseorang yang sulit dilupakan oleh orang banyak.

165. Geleang kapalo bak sipatuang inggok, lonjak bak labu dibanam.

Seseorang yang talen dan gagah yang dibuat-buat karena sombong dan angkuhnya.

166. Gadang maimpok, panjang malindieh, laweh nak manyawok.

Sifat seseorang berkuasa yang ingin memperbudak orang lain dalam segala hal.

167. Guruah patuih panubo limbek, pandan tajamua disubarang, tujuah ratuih carikan ubek badan batamu mangkonyo sanang.

Seseorang yang sakit karena cinta dan rindu kepada sesuatu atau kepada seseorang, dia akan sembuh kapan dapat bertemu atau tercapai yang dicintainya.

168. Gadih panagak ateh janjang, gadih pancaliak bayang-bayang.

Larangan bagi seorang anak gadis di Minangkabau.

169. Galundi disawah ladang, sarik indak babungo lai, budi kalau nampak dek urang, hiduik indak baguno lai.

Baik laki-laki atau perempuan kalau budi telah kelihatan dalam pergaulan, sulit untuk dipercaya buat selama-lamanya.

170. Gilo dimabuak bayang-bayang, gilo maukia kayu tagak.

Seseorang yang selalu hidup dalam khayalan tetapi tak mau berusaha.

171. Galang dicinto galang buliah, niaik sampai cinto basuo.

Seseorang yang memperoleh nikmat yang selama ini menjadi idamannya.

172. Habih sandiang dek bagesoh, habih miyang dek bagisia.

Pergaulan bebas antara muda dan mudi, akan menghilangkan rasa malu antara dua insan yang berlainan jenis.

173. Habih bisa dek biaso, habih gali dek galitik.

Pekerjaan yang dilarang oleh adat dan syarak akan merupakan kebiasaan mengerjakannya, kalau rasa malu telah hilang dari diri seseorang.

174. Hati gajah samo dilapah, hati tunggau samo dicacah.

Rasa social dalam hidup bergaul, harus melaksanakan pembahagian keuntungan dengan adil melihat kepada keuntungan yang diperoleh sesuai dengan usaha masing

masing.

175. Hawa nan pantang karandahan, nafasu nan pantang kakurangan.

Nafsu itu seperti lautan tak penuh karena air dan sampah.

176. Hanyuik sarantau sagan badayuang, karano tidak mambao galah. Kanan jo kiri tak malenggong, mudharat mamfaat tak takana.

Seseorang dalam pekerjaannya tidak memikirkan kerugian dan kesakitan orang lain.

177. Hati ibo mambao jauah, sayang dikampuang ditinggakan, hati luko mangkonyo sambuah, tacapai niaik jo tujuan.

Seseorang yang rajin berusaha untuk mencapai cita-citanya, dia belum merasa puas kalau belum dapat dicapainya.

178. Hujan batu dikampuang kito, hujan ameh dikampuang urang, walau bak mano misikin misikin awak, bacinto juo badan nak pulang.

Kecintaan seseorang kepada kampung halaman tumpah darahnya, walau senang badan dirantau orang namun kampung teringat juga

179. Harok diburuang tabang, punai ditangan dilapehkan.

Seseorang yang mengharapkan sesuatu yang belum tentu didapatnya, tetapi dia telah membuang apa yang dimilikinya.

180. Hari sahari diparampek, hari samalam dipatigo.

Seseorang yang pandai mempergunakan waktu dalam hidupnya.

181. Hutang lansai dek babaia, ketek utang dek angsuran.

Hutang wajib dibayar, dan dia akan bertambah kecil kalau tetap diangsur membayar.

182. Hulu baiak pandai batenggang, hulu malang salah galogok.

Seseorang akan bahagia kalau pandai bertengang dalam hidup, tetapi bahaya mudah terjadi kalau tidak mempunyai perhitungan.

183. Haniang saribu aka, pikia palito hati.

Seseorang yang tenang dalam menghadapi kesulitan akan mudah mengatasi kesulitan karena pikiran itu pelita hati.

184. Hukum jatuah sangketo sudah, dandam habih kasumat putuih.

Terciptanya perdamaian dalam masyarakat.

185. Habih dayo badan talatak, habih paham aka baranti.

Berusahalah sejauh kemampuan yang ada pada kita dalam masyarakat.

186. Hilang raso jo pareso, habih malo jo sopan, hewan babantuak manusia.

Kalau raso pareso telah lenyap dari seseorang, walaupun hilang sendirinya, bukan disebut manusia lagi, tetapi hewan yang berbentuk manusia.

187. Hari baiak dibuang-buang, hari buruak dipagunokan.

Seseorang yang senang tiasa membuang waktu yang baik, dan memakai waktu yang banyak untuk hura hura.

188. Iduik batampek, mati bakubua, kuburan hiduik dirumah tanggo, kuburan mati ditangah padang.

Seseorang harus mempunyai tempat kediaman, dan kalu mati perlu dikuburkan.

189. Inggok mancakam batang, tabang manumpu dahan.

Perpindahan masyarakat dari suatu negeri kenegeri lain, diperlukan penyesuaian diri dengan masyarakat yang ditempati.

190. Ingek-ingek sabalun kanai, bakulimek sabalun habih.

Dalam bergaul perlu ada kehati-hatian jangan sampai berbuat kesalahan.

191. Iman nan tak buliah ratak, kamudi nan tidak buliah patah.

Ke-Imanan harus dijaga jangan sampai tergelincir, dan kemudian harus dijaga jangan sampai patah, karena kedua-duanya menjadikan karam seseorang dalam kehidupan dan kehilangan pedoman.

192. Isi kulik umpamo lahia, gangam arek pagangan taguah.

Sesuaikanlah kata dengan perbuatan, dan itulah yang harus diamalkan didalam hidup.

193. Indomo di Saruaso, Datuak Mangkudun di Sumaniak, sabab anak jatuah binaso, ibu bapak nan kurang cadiak.

Kemelaratan dan kesesatan seorang anak adalah disebabkan kelalaian kedua orang ibu bapaknya.

194. Ilang tak tantu rimbonyo, hanyuik tak tantu muaronyo.

Sesuatu persoalan yang tidak tentu penyelesaiannya dan hilang begitu saja.

195. Jalan dialiah dek rak lalu, cupak dipapek dek rang manggaleh.

Secara tidak disadari kebudayaan asli kita dipenggaruhi oleh kebudayaan dan adat istiadat asing.

196. Janji biaso mungkia, titian biaso lapuak.

Peringatan agar jangan mudah berjanji dengan seseorang, hendaklah dikuatkan kata-kata InsyaAllah.

197. Jan dicampuakan durian jo antimun, jan dipadakekkan api jo rabuak.

Selalulah hati-hati terhadap pergaulan muda mudi, karena pergaulan bebas akan mengakibatkan rusaknya moral antara keduanya.

198. Jan taruah bak katidiang, jan baserak bak anjalai.

Setiap yang akan dikatakan hendaklah dipikirkan terlebih dahulu, karena lidah tidak bertulang, membicarakan orang lain.

199. Jauah nan buliah ditunjuakkan, dakek nan buliah dikakokkan.

Sesuatu bukti dan keterangan yang dapat dikemukakan dan ditunjukkan dengan nyata.

200. Jalan pasa nan kadituruik, labuah goloang nan kaditampuah.

Selalulah kita berbuat dan bertindak atas kebenaran dan menurut undang-undang yang berlaku.

4 pemikiran pada “Pepatah Petitih Minangkabau >> 101 – 200

  1. No 196…
    Koreksi ciek angku.
    Janji binaso mungkia. Titian binaso lapuak
    ( sumpah/janji yang sudah di tepati barulah bisa di pungkiri)
    Kato guru ambo diplesetan jadi
    Janji biaso mungkia, titian biaso lapuak

  2. mudah2an tulisan sanak ko dapek diamalkan dek nan mudo-mudo sahinggo minang ndak tingga kabaunya sajo lai……
    tarimo kasih sanak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s